29 October 2004

Keisengan Yang Mahal

Semalem gwe ngga taraweh, dan gwe merasa kesepian banget di rumah. Lalu gwe pun iseng-iseng memutuskan untuk mencari teman ngobrol. Maka gwe pun otak-atik nomor telepon di hape gwe. Tapi beberapa temen yang gwe telpon ternyata sedang ber taraweh ria. Dan gwe pun gigit jari sampe kemudian gwe menemukan sebuah nomor hp yang sebelumnya cuma sering gwe sms doang. Ngga tau kenapa kok mendadak gwe penasaran banget pengen denger suara ini anak satu. Maka gwe pun langsung pencet nomor-nomor yang tertera itu. Dan ternyata yang mengangkat adalah seorang cewe bersuara cempreng ngga jelas. Dan terjadilah sebuah percakapan kecil antara gwe dengan cewe bersuara cempreng (CBC) itu :

CBC : Assalamualaykum
Goiq : Wassalam, selamat maleeem... *cengengsan ngga jelas*
CBC : Ini sapa yah ?? *nadanya ngga bersahabat*
Goiq : Sapa yah ?? *mendadak insomnia*
CBC : Nomor kamu ngga tercatat di hape aku.
Goiq : Trus kenapa ?? *sambil ngupil*
CBC : Ini PITAX yaaaaa ??? *nadanya yakin sekale*
Goiq : Kok tau ? *kecewa soalnya belum sempet ngusilin*
CBC : Taulaaahh *merasa senang dan bangga*
Goiq : *cengengesan lagi*
CBC : Eh Tax, telpon ke rumah aja
Goiq : Nomornya berapa ?
CBC : 027448XXXX, tapi jangan kasih tau sapa-sapa yah
Goiq : Tenang aja, besok pasti gwe pajang di blog gwe

Dan mengalirlah percakapan antara dua orang makhluk yang sudah sangat akrab di dunia perblogan dan dunia chatting itu. Ternyata cewe bersuara cempreng itu enak juga di ajak ngobrol. Lama juga kita ber telepon ria itu, sampe tiba-tiba suara cempreng nyokap tereak-tereak manggil gwe kalo pelem paporit keluarga kita Bajaj Bajuri udah mulai. Dan percakapan itu pun terhenti.... Kalo di pikir-pikir keisengan gwe itu mahal juga yah. Interlokal Palembang-Jogja itu kan lumayan... Tapi sekali-kali ngga apa-apa deh...

Nb : Buat Cewe Bersuara Cempreng, gwe akan pikir-pikir lagi kalo mo nelpon loe laen kali *ngakak*, soalnya loe ternyata anaknya asyik banget. Bikin gwe jadi betah ngobrol lama-lama...

28 October 2004

Hehehee...

Sebenernya banyak banget yang pengen gwe posting, tapi sayangnya gwe tadi keburu-buru jalan dari rumah sampe lupa bawa disket... heuheuee. terpaksa deh cuma bisa nulis ini. Yang jelas sebagai warga Palembang yang baik gwe mengingatkan dengan sedikit memaksa kepada teman-teman yang suka baca blog gwe supaya mendukung Mela di ajang Cantik Indonesia, caranya ketik CI (spasi) Mela ke 7272. Jangan lupa yaaaaaa...

23 October 2004

Logo Gwe



Pengen banget punya logo yang jadi ciri khas gwe, tapi gwe ngga ngerti di mana naroknya biar bisa bikin blog gwe jadi oke. kayanya gwe butuh seseorang yang bisa mendisgn ulang blog gwe biar keren. hehehehe... ada yang mo nolong ga ???

22 October 2004

Sendiri Lagi...

Setelah sekian lama dengan status mengambang, akhirnya hari ini gwe resmi back to basic sama femmz. Yah kita udah jadi temen lagi kaya dulu ngga pake embel-embel spesial. hehehehe... Tapi dengan gini semua jadi lebih jelas, ngga waktu ngambang yang diem-dieman ngga ada kabar berita. Fem... maafin gwe yah atas semuanya. Ini semua mutlak salah gwe. Setelah ini kita harus jadi temen yang lebih baik lagi, oke...

21 October 2004

Kalo Cowo Dateng Bulan...

Gwe inget sebuah iklan minuman untuk wanita, dimana ada kalimat yang berbunyi “kalo cowo dateng bulan”. Kalo di pikir-pikir gimana yah kalo kondisinya bener-bener di balik. Lucu aja kali ye, ngeliat cowo mules-mules pas lagi dateng bulan. Trus cowo kan rata-rata hiperaktif, takutnya pada keabisan darah gara-gara pas lagi dateng bulan dia lari-lari maen bola atau maen basket. Gyahahaha... Trus nya lagi, cewe kalo lagi dateng bulan kan pasti uring-uringan dan sensi abis. Kebayang ga seh kalo hal itu harus terjadi sama kita-kita para cowo ??? Ngga macho bangeeettt... Atau kalo lagi dateng bulan kan otomatis harus pake pembalut. Lah... cowo kan kalo duduk suka ngasal. Ngangkang sini ngangkang sana, ngemper disini ngemper di sana , belom lagi yang hoby loncat-loncat ngga jelas atau yang gemar manjat pohon. Pasti lah terjadi kebocoran di sana-sini *ngakak ampe mules*. Dan kebayang ga sih kalo seorang Ade Rai atau para binaragawan lainnya yang kalo tanding cuma pake kolor doang, pasti keliatan banget kan yang namanya pembalut itu di balik kolornya. Belom lagi kalo Ade Rai nya pake pembalut yang ngga pake wings, trus bergeser n akhirnya terjadi kebocoran. Ga kebayangggggggggg..... maka bersyukurlah kita para cowo ngga perlu ngalamin yang namanya datang bulan. Tapi herannya hari gini kok banyak banget seh cowo-cowo yang kepengen ngerasain dateng bulan ?? Gwe pernah mendapat pengakuan yang jujur tapi menurut gwe sangat bloon dan konyol dari seorang temen cowo yang cerita kalo dia pernah nyolong pembalut adeknya trus dia pake cuma buat ngerasain gimana seh rasanya pake pembalut *pengen muntah* . Tapi terlepas dari itu semua, gwe cuma mau ingetin kodrat kita masing-masing aja. Yang ngerasa cowok jadilah seorang cowo lahir dan batin, dan buat seorang cewe jadilah cewe yang seutuhnya. Kalopun ada kesalahan dikit-dikit yah normal aja, karena kita manusia ngga luput dari khilaf. Yang penting kita sadar akan kesalahan yang kita buat dan mau untuk berubah kembali ke jalan yang bener....

Selamat Bertugas Presiden SBY dan Wakil Presiden JK

Hari ini kita udah punya presiden yang baru. Ganteng? iya, gagah? apalagi, pinter? otomatis...Liat aja gelarnya yang bejibun. Bisa membawa negara ini menjadi lebih baik ? nanti dulu... Masih harus di pertanyakan komitmen bapak presiden dan wakil presiden kita yang baru ini dalam membangun bangsa ini. Pokonya kita sebagai warga negara baik, jangan cuma jadi penonton di rumah sendiri. Ikutlah berperan serta dalam pembangunan oleh beliau-beliau yang baru di lantik itu. Percuma aja donk mereka punya slogan “Bersama Kita Bisa” kalo kenyataannya cuma segelintir orang yang punya peranan. Kita harus tuntut janji perubahan yang selama ini di dengung-dengungkan. Kaya gwe dunkz... Gwe udah niatan pengen kirim surat kritik kepada bapak presiden yang baru supaya setiap warga Indonesia bisa mengakses internet dengan cepat dan harga yang sangat murah. Ngga kaya sekarang, dimana para pengakses internet hanya kalangan tertentu yang memang punya kepentingan. Yang ngga punya kepentingan paling cuma browsing situs bokep *sedih* . Padahal kalo semua orang di negeri ini udah tersentuh yang namanya internet, di jamin deh orang Indonesia ngga bakalan ketinggalan yang namanya informasi. Otomatis kan orang-orang Indonesia pasti jadi lebih pinter. Presiden mana coba yang ngga bangga kalo rakyatnya pinter. Hehehe.... yang jelas gwe mo ngucapin selamat bertugas kepada Presiden SBY dan Wapres JK, jangan lupa jabatan anda adalah amanah dari sluruh rakyat. Di pundak anda berdua kami menaruh harapan akan perubahan nasib bangsa ini... Jika anda tidak bisa menepati janji-janji yang anda buat sendiri, jangan salahkan kami sebagai rakyat yang akan mencabut sendiri mandat yang sudah kami beri....

20 October 2004

Babi…Loe dimana ???

Semalem sebelum gwe tidur, gwe denger sebuah lagu yang gwe lupa judulnya di radio. Lagu ini mengingatkan masa-masa indah sewaktu gwe masih jadi anak kost beberapa tahun silam. Dan gwe teringat teman sekamar gwe yang namanya Fabian, anak-anak biasa manggil dia Faby, tapi Goiq yang punya hoby mengganti nama orang dengan sesukanya ini lebih suka manggil dia Babi *ngakak*. Babi si anak mami yang lumayan manja karena dia adalah anak bungsu yang katanya paling ganteng di antara sodara-sodaranya yang laen *pengen muntah mode on* dan Goiq yang paling suka nampol Babi tiap kali dia berkotek-kotek membanggakan tampangnya yang ganteng itu, pertama kali ketemu di kost-an saat gwe lagi cari tempat tinggal yang baru. Tapi sayangnya di kost-an itu ngga ada kamar yang kosong. Trus tiba-tiba seseorang berwajah tampolan nyolek-nyolek gwe dan nawarin buat joinan kamar. Dialah Fabian Adhitya yang kelak gwe panggil babi. Tiap kali gwe tanya alesan dia ngajakin joinan kamar, selalu aja jawaban menjijikkan yang keluar dari mulutnya. Kesian liat tampang gwe yang lusuh dan menyedihkan katanya *pengen nampol mode on*. Dan sejak hari itu, jadilah kami teman sekamar.

Kita sekamar emang ngga lama. Cuma sekitar 5 bulanan sebelum akhirnya dia pindah kuliah ke Semarang n gwe pun pindah kost ke Ghost Kost. Tapi biar cuma 5 bulan, banyak banget yang gwe dapet dari seekor Babi. Tiap malem sebelum tidur kita selalu cerita apa aja, sampe bener-bener pules. Kebetulan kita punya banyak persamaan satu sama lain. Maka cocoklah kita jadi teman sekamar yang super jorok. Bayangin aja, kalo temen-temen lain bersihin kamarnya seminggu 2-3 kali, kita bersihin kamarnya sebulan sekali. Itupun dengan catetan “kalo inget”...Trus azaz manfaat juga berlaku di antara kita berdua sebagai teman sekamar yang kompak. Misalnya dia suka minta tolong gwe nyuciin bajunya satu atau dua potong. Tapi kebanyakan sih gwe yang suka azaz manfaat. Terutama kalo udah akhir bulan, dimana uang bulanan cuma cukup untuk nelpon bokap di Palembang buat minta uang bulan berikutnya. Nah saat-saat seperti ini baru kerasa dah manfaatnya punya temen sekamar kaya Babi. Soalnya nih anak satu dompetnya ngga pernah kosong. Bisik-bisik tetangga sih bilang kalo Babi adalah anak pungut seorang pejabat di Semarang. Pernah loh tanggal 29 dia traktir gwe makan di Pizza Hut. Ckckck...Anak-anak yang laen sih tanggal segitu udah mulai puasa sarapan pagi or puasa makan malem supaya makan siang bisa enakan.

Sebagai pasangan suami-istri temen sekamar, kita juga termasuk yang jarang berantem. Malah kita juga pernah dapet julukan pasangan terakur bulan ini versi anak-anak kost-kostan. Hehehehe... Tapi di antara semua itu, ada satu hal yang paling gwe inget dan suka bikin gwe ketawa sendiri kalo di inget. Itu adalah percakapan di suatu pagi buta antara dua orang ngantuk.

Babi : Iq..loe udah tidur belom ??
Goiq : *nguap* udah...
Babi : Taek lo...
Goiq : *ngekek* Kenape Bi ??
Babi : Loe nyadar ga seh kalo kita berdua itu cocok banget ?
Goiq : Hah ?? *mulai merasakan firasat tidak baik* Trus ??
Babi : Kalo lo cewe or sebaliknya,kita pasti udah jadi 2 sejoli yang ok
Goiq : Huaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa *%$!@#+? *pingsan*

Sumpah lah, percakapan di pagi buta itu lucu banget . Mungkin kalo gwe ngga kenal dia banget, gwe bakalan ngeri dan memutuskan hengkang dari kamar itu dan malem itu juga. Tapi sayangnya gwe kenal dia banget. Dia bukan gay, karena gwe tau banget saat itu dia baru putus dari cewe nya di Semarang yang udah 2 tahun jalan bareng. N beberapa hari terakhir itu si babi emang udah kaya orang gila. Ngoceh sendiri, nyalahin dirinya sendiri yang egois sampe nyari-nyari kriteria cewe yang sebenrnya dia butuhin. Dan hal itu juga yang memutuskan dia untuk pulang kembali ke Semarang, karena ternyata Babi ngga bisa hidup tanpa cewe nya itu.

Sedih sih udah pasti, soalnya gwe bakalan kehilangan seorang temen sekamar yang cocok dan tajir *sllrruppp*. Sebelum bener-bener pergi, Babi nraktir anak-anak satu Kost makan di Hokben, mewariskan barang-barangnya sama semua anak-anak kost (gwe yang paling banyak tentunya), n ngebayarin uang kost kamar kita buat satu bulan ke depan *terharu tapi seneng*. Ngga lupa dia ninggalin alamatnya di Semarang dengan dua pesen persahabatan kita ngga bakalan berakhir sampai disini dan kalo ke Semarang loe wajib nginep di kamar gwe. Dan berangkatlah Babi dengan di iringi lagu Syukur Sobat nya Padi yang merupakan lagu favoritnya Babi. Dan satu bulan kemudian gwe pun memutuskan meninggalkan kost-kostan tercinta itu untuk mencari tempat baru yang lebih dekat dengan kampus gwe. Sayangnya, alamat Babi yang gwe simpen tercecer entah di mana. Coba waktu itu handphone bukan barang mahal dan udah sepopuler kaya sekarang, pasti gwe masih bisa berkontak ria sama babi. Gwe cuma pengen babi tau, di hati gwe masih ada semua kenangan 5 bulan saat-saat kebersamaan kita. Dan gwe berharap semoga di kasih kesempatan buat ketemu lagi sama dia, karena gwe udah kangen banget pengen nampol, pengen ngejitak, pengen ngejewer kupingnya dan pengen cerita-cerita lagi sama dia... Babi... dimanakah kau beradaaa... Rindu aku ingin jumpaaaa... Meski lewat nadaa.... *nyanyi lagu Dinda nya Katon Bagaskara*

19 October 2004

Sinetron Indonesia

Gwe akhir-akhir ini muak banget sama sinetron-sinetron yang sekarang ini lagi tayang di sejumlah televisi swasta Indonesia. Kayaknya kok terkesan ada pemaksaan di sana-sini. Kaya sinetron Ratapan Anak Tiri yang menurut gwe terlalu meng eksploitasi anak kecil. Trus sinetron Kisah Sedih di Hari Minggu sama Inikah rasanya yang menurut gwe ceritanya bener-bener terlalu mengada-ada. Belum lagi Tersanjung yang udah mecahin rekor sebagai sinetron dengan jumlah episode terpanjang yang konfliknya udah sampe tujuh turunan. Belum lagi sinetron-sinetron lain yang menjual modus operandi kejahatan yang pada akhirnya menjadi inspirasi orang-orang tertentu yang memiliki mental kriminil untuk mempraktekannya. Para produser selalu berkilah kalau cerita sebuah sinetron jadi mengundang banyak pro dan kontra tidak lepas dari kepiawaian para aktor dan aktris nya yang begitu menjiwai peran-peran yang mereka mainkan. Gwe sadar banget kalo dalam sebuah sinetron ada banyak periuk nasi orang-orang baik yang berada di depan maupun di belakang layar yang bisa ngebul. Tapi menurut gwe, mbok ya para produser itu lihat-lihat cerita yang bermutu lah. Jangan di bikin konflik melulu. Kaya sinetron Ramadhan yang di puter televisi swasta. Kan bisa di bikin yang lebih manusiawi. Jadi nuansa Islaminya lebih terasa di bandingkan dengan cerita yang terus-terusan ribut soal harta. Ngga mutu....Padahal banyak contoh yang bisa di jadiin teladan dalam industri per sinetronan Indonesia, misalnya Sinetron Si Doel Anak Sekolahan sama Bajaj Bajuri. Gwe mungkin memang bukan kritikus sinema yang baik, tapi paling tidak dari sudut orang awam, apa yang gwe tulis ini mungkin juga mewakili suara-suara masyarakat awam lainnya. Dimana banyak anak kecil yang jadi takut punya ibu tiri setelah melihat kejamnya peran-peran ibu tiri di sinetron. Atau ketakutan orang biasa-biasa saja menikah dengan orang berduit. Bukannya gwe nge judge masyarakat Indonesia itu bodoh dan ngga bisa ngebedain mana yang nyata mana yang di film. Tapi faktanya masih banyak kok orang yang terpengaruh sama cerita-cerita di sinetron. Alangkah baiknya kalau para produser sinetron membuat sebuah cerita yang dapat menjadi teladan bagi masyarakat banyak. Sehingga bukan tidak mungkin sinetron Indonesia mendapat tempat di hati masyarakat Indonesia bahkan bukan hal yang mustahil bila sinetron Indonesia kelak dapat membantu mengurangi angka kejahatan di Indonesia.

18 October 2004

Puasa....

Hari ini sudah masuk puasa ke empat. Sejauh ini gwe belum nemuin rintangan yang berarti dalam ibadah gwe. Tapi bukan berarti ibadah gwe lancar 100%, godaan-godaan kecil yang mengurangi pahala puasa tetap aja susah gwe rem. Terutama hal-hal yang berkaitan dengan mulut. Kalian udah tau kan kalo si goiq ini adalah orang yang di juluki mulut ember dan mulut dua belas. Jadi sangatlah sulit melihat gwe menutup mulut rapet-rapet. Orang kalo tidur aja mulut gwe masih nganga n malah kadang-kadang ngelindur.

Pas puasa pertama, sepupu gwe Lita datang bersama Odon sang kekasih dan tanpa angin tanpa hujan langsung ngajakin gwe bergosip ria. Jadilah kita bertiga ngegosip hangat sampe sore. Dan bukan gossip namanya kalo cuma ngomongin diri sendiri, dimana-mana yang namanya gossip itu pasti ngomongin orang lain. Dan setiap kali kita inget kalo ini lagi puasa, kita tetap melakukan pembenaran atas kesalahan. Yah apalagi sodara-sodara… Enteng banget kita ngomong kita ngga gossip kok, tapi ngomongin fakta yang sebenernya terjadi *ngakak sampe sakit perut*. Untungnya kita ngga pake acara mencela-cela orang seperti yang biasa kita lakukan kalo ngga puasa. Soalnya emang lagi ga ada bahan celaan hari itu. Berkaca pada pengalaman puasa pertama, gwe pun memutuskan untuk tidak menerima tamu lagi saat puasa walaupun itu saudara.

Hari kedua puasa gwe mengunci diri di kamar baca buku Liding yang udah lama gwe beli, tapi belom sempet-sempet juga gwe baca.Ternyata ntu buku emang bagus banget. Bagus karena banyak puisi-puisi romantic di dalamnya. Dua jempol deh buat mbak Anjar sang penulis *promosi nich mbak*. Gwe ngunci diri di kamar dari jam 10 pagi sampe kelar jam 5 sore. Buseett…Dan puasa hari ketiga kemaren, gwe ngebantuin sepupu gwe nyariin tugas kuliah di warnet sekalian bikinin dia friendster. Ngga lupa ngecek friendster dan blog gwe. Sorenya di ajakin buka bareng sama Ella di Brasserie. Soalnya kemaren itu si Ella ultah yang ke 25. Lumayan lah, makan enak gratisan *muka gratisan mode on*. Cuma sayang, gwe kesulitan menemukan tempat sholat di Brasserie. Di sana ngga ada tempat sholat yang representative, untungnya ada sebuag gudang yang walaupun agak kotor tapi bisa di pake buat sholat. Dan gwe pun memutuskan sholat maghrib di gudang itu. Biar gudangnya kotor, tapi niat gwe tetap bersih untuk menjalankan ibadah sholat maghrib…



14 October 2004

Bernafas Dalam Asap

Kupandangi mega pagi ini
Tak kulihat rona biru di angkasa
Tak kurasa hangatnya mentari
Hanya pekatnya asap putih di sana

Kusambut senja di sungai Musi
Tak kulihat rona merah di sana
Tak terpantul sinar keemasan di airnya
Hanya asap putih merasuk hati

Kami hanya ingin bernafas
Tanpa di hantui rasa cemas
Kami juga ingin pergi
Tanpa takut ISPA menghampiri


Nb : Selamat menunaikan Ibadah Puasa buat yang melaksanakannya. mari kita sambut Ramadhan dengan hati yang bersih dan jiwa yang damai. Mohon maaf kalo selama ini si goiq ada salah sama kalin semua...

11 October 2004

Mirip Ga seh ???

1. Goiq n Ajay



Gwe ga tau sapa yang mulai, yang jelas mulai rame aja selentingan kalo gwe adalah kaka adek sama orang ini. Pertama-tama gwe ngga bisa lihat apa yang mirip dari kita berdua. tapi setelah lebih mengenal si ajay ini, ternyata ada satu hal yang bikin gwe ketawa. Ternyata kita sama-sama di julikin mulut sampah, mulut dua belas, nyenyes dan sebagainya yang nunjukin betawa bawelnya kita ini sebagai cowo. tapi kalo di perhatiin, tenyata ada beberapa sisi kemiripan antara kita berdua.

2. Bian n Guntur



Pertama kali gwe liat yang namanya Guntur di acara Diklatsar Gersipala Ganesha, gwe kaya ngga asing sama mukanya. Tapi gwe ngga bisa matiin dia ini mirip sapa. baru pas ketemu Bian di warnet Hollywood, gwe bisa mastiin kalo si Guntur ini rada-rada mirip sama Bian.

3. Wita n Kaka



Pas gwe merhatiin fotonya Kaka di friendster, gwe ngerasa nih anak satu rada-rada mirip sama seseorang. Maka gwe pun obrak-abrik koleksi poto-poto gwe di komputer. dan pas liat poto Wita yang satu ini. rasanya ngga salah kan kalo gw bilang miripan.

4. Sekar n Nana



Mungkin di poto ini ngga keliatan banget di mana letak kemiripan dua orang ini. tapi kalo udah liat mereka secara langsung, pasti semua sepakat sama gwe kalo Sekar n nana ini mirip banget. Postur badannya, dan senyum khas nya.

03 October 2004

Ketika Saat Itu Tiba

Bisikan-bisikan di tengah malam
Membangunkan aku dari lelap
Menyerukan satu panggilan
Saat itu akan tiba

Aku belum siap
Dan tak tahu kapan aku siap
Menghitung detik demi detik
Hingga saat itu tiba

Aku tak ingin mengeluh
Apalagi meratapi
Aku hanya bisa berserah
Ketika saat itu tiba

Salahkah bila kuingin hidup lebih lama
Mengisi dunia dengan ceria
Tanpa ada rasa takut
Jika saat itu tiba

Yang jelas aku tahu…
Ketika nafas terakhirku berhembus
Innalillahi wa Innailaihirojiun, Lillahi ma A'tho wa lillahima Akhuda
Saat itu telah tiba…