17 February 2004

Ajay yang Ternoda...

hari ini gwe ke kampus untuk memulai semester yang baru.sebenernya semester yang baru udah di mulai secara resmi sejak kemaren,tapi berhubung kemaren gwe dapet bocoran kalo KHS belom keluar,terpaksa gwe meliburkan diri di hari pertama.Dan hari ini gwe masuk ke kampus dengan perasaan riang gembira karena bakal ketemu sama kawan-kawan gwe yang sudah dua bulan ini tidak berjumpa *kecuali genk gwe*,tujuan utama gwe adalah bagian akademik untuk mengambil KHS.dan gwe tersenyum melihat nilai-nilai yang tertera di dalamnya.akuntansi biaya = B, sistem Informasi manajemen = A, manajemen keuangan = B,manajemen sumber daya manusia = B, manajemen operasional = C, manajemen pemaaran = D,ekonomi internasional = B. Indeks Prestasi = 2,71. Hmmmm setidaknya ada peningkatan di bandingkan sewaktu masih kuliah di Universitas Indonesia dulu.dan tersenyumlah gwe walau IP cuma cukup buat makan hari ini...setelah mengambil KHS gwe ketemu dengan ajay n anak-anak akuntansi lainnya.Dan ketika gwe melihat ke bibir ajay.ooo...my...god...,ajay yang selama ini di kenal sebagak cowok never been kissed ternyata.... *mendadak shock*,di bibirnya ada bekas gigitan.artinya....huaaaaaaaaa *spontan teriak sambil narik ajay ke tempat sepi*.dan terjadilah suatu percakapan rahasia :

gwe : jay loe abis cipokan yah ??? *nanya dengan lugu*
ajay : hah ??? *kaget*,gak kebersit *tapi mukanya merah banget*
gwe : itu bibir loe ada tanda apaan ? *sambil nunjuk congor*
ajay : ooo ini kena silet waktu cukuran kumis *ngeles*
gwe : ahhhh masaaa ??? *sambil cengar-cengir kepedean*
ajay : ya udah kalo ngga percaya ...
gwe : kaya gwe gak pernah cukuran aja,beda tau...
ajay : emang beda yah bekas cukuran ama bekas gigitan ?*setengah berbisik*
gwe : hauhauhauaua *ngakak*,ya beda dodol.so..*masih nunjuk congor ajay*
ajay : yah...ini luka bekas nyukur kumis *masih ngeles*
gwe : ya udah kalo gitu...
ajay : huahmmm *bernapas lega*



Gwe ngerti jay,mungkin loe malu gwe tahu semua tentang kehidupan pribadi loe.tapi santai aja man...gwe bisa ngerti kok.n gwe hargai privacy loe.luka di bibir loe hari ini jadi saksi kalo loe udah ngga bisa di sebut cowok never been kissed lagi.loe udah melakukannya dengan cewe yang sangat loe cintai...asal ngga bablas aja sampe making love *ngakak*.tapi gwe masih berpikir keras tentang kejadian ajay.siapa yang punya inisiatif yah...??setau gwe waktu ajay pacaran sama mantannya sampe 2 tahun,dia ngga pernah begini-beginian...tapi udahlah,terlepas siapa yang punya inisaiatif,hal itu udah di lakukan.yang jelas bibir perawan ajay sudah ternoda hari ini...

Arie oh Arie....

Gwe terlahir ke dunia ini untuk kemudian di beri nama Arie Ardiansyah.Waktu kecil ribet banget untuk ngucapin huruf R,dan akhirnya jadilah gwe punya nama kecil Aik.Usut punya usut sebelum ngasih gwe nama Arie Ardiansyah, bokap n nyokap ternyata harus mengundi dua nama,di mana satu nama lainnya yang agak gwe sesalkan ngga keluar adalah Ariezto Dwi Putra *keren*.Dan punya nama Arie ternyata banyak banget lika likunya.Kenapa ? karena yang punya nama Arie bukan cuma gwe sendiri.resiko punya nama pasaran membuat gwe terkadang harus terima embel-embel di belakang nama gwe yang di berikan temen-temen buat ngebedain yang mana gwe yang mana temen gwe *emangnya kembar*.Waktu SD gwe belom ngerasain repotnya punya nama Arie,karena dari kelas 1 sampai kelas 6 gwe gak punya temen seangkatan yang punya nama sama.Paling kakak kelas atau adik kelas,dan itu ngga pernah jadi masalah buat gwe.Sewaktu di SMP mulailah masalah nama jadi persoalan yang agak ribet.karena gwe satu kelas dengan orang yang punya nama Ary,walaupun beda tulisan,tetapi tetep aja panggilannya sama.Dan ribetnya lagi kita bersahabat dan duduk bersebelahan,sehingga sempet dapet julukan kembar.Akhirnya temen-temen sepakat untuk kasih embel-embel di belakang nama kita,dan sejak saat itu se antero kelas mengenal panggilan Arie coklat buat gwe *soalnya kulit gwe coklat*, dan Ary item buat temen gwe *soalnya kulitnya emang item*,waktu SMU gwe ikut organisasi Pencinta Alam (PA) yang mengaharuskan gwe kenal dengan temen-temen di lain organisasi.Walaupun di kelas ngga ada saingan yang punya nama Arie,tapi di organisasi lain ada 2 orang yang punya nama Arie.Dan jadilah gwe dapet embel-embel lagi Arie PA,sementara 2 lainnya dapet embel-embel Arie OSIS dan Arie PKS.Waktu masuk kuliah,gwe bisa bernapas lega karena temen sekelas gwe yang jumlahnya 70 itu ngga ada yang punya nama Arie atau di panggil Arie.Tapi lagi-lagi ketika gwe memutuskan untuk masuk senat gwe kecele.Si senat jurusan lain ada 2 orang yang punya nama Arie.Dan akhirnya gwe harus pasrah terima kenyataan ketika anak-anak membedakan kita berdasarkan fisik, gwe dapet panggilan Arie Kurus *untung bukan arie tulang*, yang satu lagi dapet panggilan Arie Botak *karena kepalanya botak*, dan yang terakhir dapet panggilan Arie Gendut *karena badannya yang agak extra*.Dan sialnya gwe juga pernah pacaran sama cewe yang namanya Ari, bisa di bayangin donk gimana ribetnya kalo ketemu temen di jalan.Nah yang terakhir ini kejadian langka banget,waktu itu gwe jalan sama beberapa temen chatting di Taman Anggrek,di sana kita ketemuan sama chatters lain yang selama ini kita kenal nick name nya doank.Gwe tahu bahwa yang pake nick KelivDC juga punya nama arie,tapi yang ngga gwe sangka dia juga punya nama lengkap Arie Ardiansyah *gubrag*,ngga beda satu huruf pun.Dan untuk negebedainnya gwe terpaksa harus terima julukan Arie Pitax,sementara arie yang satu dapet julukan Arie Keliv.Alamaaaakkkk.....Makanya kadang-kadang gwe nyesel,kenapa juga ngga nama Ariezto Dwi Putra yang keluar dalam undian...