21 February 2005

Goiq Juga Manusia

Saya pernah berantem sama ayah dan ibu saya
Di era demokrasi keluarga itu hal yang lumrah kan ?
Saya pernah nyolong duit ayah saya di dompetnya
Kok masih wajar yah ?
Salah ayah sendiri suka pelit sama anak
Saya pernah nampol mulut abang saya
Yah maaf...
Salah lo sendiri kalo ngomong ngasal
Temen-temen bilang bibir saya monyong
Saya bales bilang
Tapi ngga kaya bibir lo yang suka ngatain orang
Guru saya pernah bilang
Sebenernya Arie ngga bodoh, cuyma kurang tekun
Bilang aja males pak ! Susah amat ngomongnya...
Plaaaakkk *suara pukulan*
Waktu SMA saya sering minggat dari kelas
Buat latihan kalo kelak jadi narapidana *ngakak*
Saya tidak pernah di ajari sex education sama ayah dan ibu
Orang mereka taunya cuma praktek doank

Huhuhu... itu semua pernah saya pikirkan dan saya katakan zaman-zamannya saya masih SMA dulu, bayangkan betapa nakalnya saya saat itu. Tapi nakal-nakalnya saya masih tau batasan kok. Emang lagi umurnya kata orang. Dan bener aja, seiring bertambahnya usia, saya semakin tahu apa yang saya lakukan dulu itu bener-bener gila. Saya ngga bisa ngerem perkataan, ngerem perbuatan dan ngerem pikiran. Istilah suka-suka gwe itu bener-bener berlaku untuk saya. Tapi kadang-kadang kangen juga sama kenakalan masa lalu itu. Mungkin suatu saat saya pengen melakukannya lagi. Hahaha... Masih pantes ngga yah ?

Sebuah Berita Duka

Innalillahi wa innailaihi rojiun. Belum genap satu bulan saya memelihara Coco dan Lily, rupanya takdir berkehendak lain. Allah memanggil salah satu dari mereka kembali ke pangkuan-Nya. Kemaren sore Lily telah menghembuskan nafasnya yang terakhir. Saya sendiri tidak tahu persis penyebab kematiannya, karena seingat saya pagi harinya Lily masih aktif bermain di atas rodanya. Sebelum saya pergi dari rumah, saya juga tidak lupa memberikan mereka makanan seperti biasanya. Saya hanya menduga Lily mengalami kesulitan dalam proses melahirkan, karena memang seharusnya dia sudah melahirkan sejak kemarin. Dan kini dia berpulang bersama bayi-bayi di dalam perutnya yang bahkan belum sempat ia lahirkan. Saya sedih, tapi tidak bisa berkata apa-apa. Ini sudah takdir.

Lily, saya minta maaf sepenuh hati jika selama kamu tinggal bersama saya, saya tidak bisa memberikan kamu yang terbaik. Saya tidak bisa memberikan kamu makanan yang terbaik, karena kemampuan keuangan saya yang hanya mampu membeli makanan hamster kelas dua. Saya tidak bisa memberikan kandang yang terbaik, karena kemampuan saya yang hanya mampu membelikan aquarium sebagai kandang kalian. Saya juga tidak bisa rutin membawa kalian ke dokter hewan, karena dokter hewan disini mahal sekali biayanya. Tapi saya percaya, kamu tahu saya selalu memberikan perhatian yang terbaik kepada kalian. Saya tidak pernah sekalipun lupa memberikan makanan kepada kalian, saya tidak lupa menutup kandang kalian di malam hari supaya tidak di masuki kucing atau tikus, saya juga tidak pernah lalai mengganti serbuk kayu di kandang kalian supaya kalian bisa tetap nyaman berada di kandang, dan seminggu sekali saya mencuci kandang kalian supaya tidak bau. Selamat jalan Lily, saya tahu kamu akan jauh lebih bahagia berada di sana.

Saya memakamkan Lily di belakang rumah dekat kolam ikan dan tempat yang jarang di lalui penghuni rumah saya. Beristirahatlah dengan damai Ly, saya janji akan memberikan seorang teman baru untuk Coco, supaya dia tidak kesepian.