10 December 2006

Haloooowwwww....

Halooowwww pa kabar semua ?? Hohohoho.. maaf beribu maaf kalo goiq sampe acuh dengan blog ini.. Gyahahahaha.. maklum sekarang punya aktifitas baru sebagai penyiar n reporter radio Sriwijaya FM. Kemaren baru kelar training... n sekarang dah resmi dah nyandang gelar penyiar radio merangkap reporter juga. Jadi penyiar radio ?? Sebenernya dari dulu banyak yang nyaranin Goiq untuk ngelamar di radio-radio karena kata orang-orang sih (bukannya bawaan narsis loh !!!), Goiq punya karakter suara yang bagus buat jadi seorang penyiar. Tapi ga tau kenapa, saya bener-bener ga pede. Kenapa sekarang pede ?? Panjang buanget kalo di ceritain dah... Ini aja sebenernya ngga nyangka .com loh kalo bakal di terima.

Kalo jadi reporter sih sebenernya udah sempet kepikiran juga. Tapi belom ada jalannya. Ehh taunya malah beneran jadfi reporter dah sekarang. Baru 2 minggu jadi reporter udah pede aja wawancarain walikota, wakil walikota, wakil gubernur, n artis-artis yang lagi show di Palembang. Ternyata saya bisa juga. Gyahahahaha... Doain aja semoga banyak ilmu yang bisa saya ambil selama menjalani propesi baru ini...

11 November 2006

Kongkow Bareng...

Blok M Plaza, Selasa 7 November 2006

Kumpul bareng Shofa, Ifa, Randi n Elzan

Photobucket - Video and Image Hosting
Kok cuma poto gw yang berbayang ???

Photobucket - Video and Image Hosting
Narsis jalan terooosss

Photobucket - Video and Image Hosting
Cari kutu di mall

Pasar Festival, Jumat 10 November 2006

Kongkow lagi bareng Sam, Firman, Agus, Wiwin , dan rekan-rekan

Photobucket - Video and Image Hosting
Pose bareng Sam

Photobucket - Video and Image Hosting
Akhirnya ketemu Firman juga...

Photobucket - Video and Image Hosting
Lupa cubit pipinya Agus

Photobucket - Video and Image Hosting
3 serangkai

makasih deh buat yang udah ngeluangin waktunya buat ketemu Goiq n mengisi hari-hari indah liburan Goiq di ibukota... Buat Bang Yos, tulung jangan grebeg saya yeah... saya cuma liburan doang kok Bang. Bukan pendatang gelap.. hehehehehe

23 October 2006

Selamat Hari Raya Idul Fitri

Di suatu siang di hari-hari terakhir Ramadhan, secara tidak sengaja saya menguping pembicaraan dua orang pemuda di sebuah Mall.

Pemuda A : Lo lebaran Senen apa Selasa bro ??
Pemuda B : Gw mah Senen aja kali
Pemuda A : Kayanya gw juga Senen deh
Pemuda B : Lo kan bukan pengikut Muhammadiyah bro?
Pemuda A : Bodo amat, gw udah males puasa
Pemuda B : Hehehe.. Gw juga tuh

Dan saya cuma bisa tersenyum mendengarkan percakapan dua manusia beranjak dewasa itu. Tak lama berselang saya kembali menguping percakapan dua orang ibu-ibu masih di Mall yang sama..

Ibu A : Waduh bu, saya kayanya ngga siap lebaran hari Senen
Ibu B : Iya nih bu, saya kan baru mo bikin kue hari Minggu. Kapan lagi masak ketupatnya kalo begitu ??
Ibu A : Mudah-mudahan aja pemerintah netapin lebarannya hari Selasa aja

Lagi-lagi saya cuma tersenyum mendengarkan percakapan dua orang ibu itu. Meskipun ibu saya ngga seheboh itu dalam menyambut datangnya Idul Fitri, tetapi saya tahu pasti betapa hebohnya kebanyakan para ibu-ibu menyambut datangnya hari lebaran. Saat saya sedang memilih baju yanhg akan saya beli, kembali saya mendengar percakapan dua orang remaja yang sedang memilih-milih baju juga (tampaknya)

Remaja A : Mampus gw kalo lebaran hari Senen
Remaja B : kenapa emangnya ??
Remaja A : Oom gw yang biasanya ngasih duit buat beli baju baru sampe palembang Minggu malem. Kapan lagi gw mo beli baju ??
remaja B : Waah gawat tuh...
Remaja A : Adduhh parah banget kalo lebaran ga pake baju baru..

Waduh, kok saya jadi nguping terus yah.. Hahahaha. Tapi di sadari atau tidak memang telah terjadi pergeseran makna Idul Fitri. Dan saya yakin mungkin percakapan-percakapan yang saya dengar tadi bisa jadi terucap sendiri dari bibir kita sendiri. dan semua berawal karena adanya perbedaan tanggal datangnya 1 Syawal. saya pribadi sejak kecil di ajarkan untuk tidak terlalu berlebihan menyambut datangnya Idul Fitri. Cukup dengan hati yang bersih, pakaian yang bersih, niat yang tulus untuk mengakui segala khilah dan tidak malu untuk meminta maaf.

Memang saya tidak munafik adanya kekhawatiran dalam hati kecil ini tentang perbedaan tanggal jatuhnya 1 Syawal itu. Tetapi bukan masalah siap atau tidak siap. Melainkan syah atau tidaknya ibadah puasa saya itu sendiri. Apakah syah puasa saya sementara ada banyak umat muslim di penjuru dunia yang sudah memasuki 1 Syawal pada hari Senin ini. Tetapi terlepas dari segala kontroversi itu, saya serahkan semua pada Allah semata. Dan dalam kesempatan ini izinkan saya meminta maaf yang tulus kepada teman-teman blogger semua apabila selama ini ada kekhilafan yang saya perbuat entah saya di sengaja maupun yang tidak di sengaja. Selamat Hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1427 H. Minal Aidin Wal faidzin...

16 October 2006

Sabtu & Minggu Harinya Bubar

Yap sodare-sodare. Hari Sabtu dan Minggu kemarin saya lewatkan dengan berbuka puasa bersama. Diawali hari Sabtu, dimana teman-teman dari Gerakan Siswa Pencinta Alam Ganesha SMA Negeri 3 Palembang mulai dari angkatan pertama sampai angkatan ke 15 berkumpul di rumah saya. Lebih kurang ada 50 orang yang datang sore hari itu. Saya cukup surprise juga, apalagi banyak teman-teman seangkatan saya yang saya pikir tidak bisa hadir tapi ternyata masih menyempatkan waktu luangnya untuk datang. Sebuah reuni kecil pun terjadi. Malam Minggu terasa sangat menyenangkan meskipun tidak bisa bertandang ke rumah pujaan hati.

Photobucket - Video and Image Hosting
Satu meja penuh makanan

Photobucket - Video and Image Hosting
Makan mas...

Photobucket - Video and Image Hosting
Abis makan pose Donkzzz

Hari Minggu kemarin saya sudah berjanji akan berbuka puasa bareng Isam, Liby, Awie n Buby di PTC Mall. Sebenarnya kami berencana kumpul di PTC Mall pukul 4 sore, tetapi saya dan Buby ngaret sampai jam 5 sore. Gyahahaha. Kami memutuskan untuk berbuka di Food Court. Meskipun hanya berlima (orang memang cuma janjian berlima) , tetapi heboh jalan terus. Apalagi kalo sudah ngomongin si Anto Jakarte. Biasanya saya paling hoby ngecengin Shofa kalo lagi kumpul-kumpul begini, tetapi berhubung anak aneh satu itu jauh dari Palembang maka jadilah objek penderita sore itu berpindah ke Isam. Huhuhuhu.. Sorry yah Sam... Pokoknya dua malam kemaren benar-benar sangat menyenangkan.Makasih yah teman-temanku...

Photobucket - Video and Image Hosting
Awie, Buby, Isam n Goiq

Photobucket - Video and Image Hosting
Narsis jalan terus dah

Photobucket - Video and Image Hosting
Ganteng deh...

Photobucket - Video and Image Hosting
Awie, Goiq n Ria

Photobucket - Video and Image Hosting
Awie Gokil

Photobucket - Video and Image Hosting
Konyol abesss...

13 October 2006

Goiq Botak

Pa kabar semua ??? Wah dah lama juga yah saya ngga posting blog. Maklum bawaan puasa. Sedikit sibuk dengan segala aktifitas.Gimana neh puasanya ?? Hayooo.. udah pada bolong belom ?? Alhamdulillah puasa saya masih 100%. Mo tau kabar terbaru dari saya ??

1. Saya Sekarang Botak

Photobucket - Video and Image Hosting

Cuaca yang sangat panas dan berasap di Palembang membuat saya gerah. Rambut jadi rusak dan bau. Ngga ada cara lain.. Botakin !!! Taraaaa... jadilah Goiq Botak.. Gyahahaha...

2. Palembang Masih Tetap Berasap

Memang beberapa hari terakhir kepekatan asap sudah mulai berkurang. Mungkin gara gara di bawa angin ke malaysia dan Singapura. tetapi tetap saja masih berasap... Urghhhh.. . Dan pemerintah kota cuma berharap hujan segera turun.. Aiiii mateeeee...

3. Buka Bersama Aam

Photobucket - Video and Image Hosting

Aam memang belom puasa, wong dia baru umur setahun. Tapi kalo ada Aam rasanya rame banget. Semua makanan jadi berasa uenak. huhuhu.. anakku yang satu ini emang lagi ganteng-gantengnya...

Yah segini aja tulisan ga mutu kali ini. saya lagi super sibuk neh. Jadi ngga bisa nulis banyak-banyak. Tapi mudah-mudahan yang kangen jadi terobati... hahahaha.. Sekian dulu. Wassalam...

29 September 2006

Kabut Asap

Photobucket - Video and Image Hosting
Kabut Asap Sore Hari

Photobucket - Video and Image Hosting
Kabut Asap Malam Hari

Tiga hari belakangan ini kabut asap yang sangat pekat melanda kota Palembang. Biasanya kabut asap ini muncul sore hari hingga pagi hari. Sebagai pengendara motor, dampak yang paling saya rasakan dari kabut asap ini adalah mata menjadi pedih dan nafas menjadi sesak. Tadinya saya pikir hanya pengendara motor seperti saya saja yang merasakan dampak seperti itu, tapi masyarakat yang bukan pengendara motor pun ternyata merasakannya. Terutama malam hari, dimana bau asap sampai masuk kedalam rumah. Hal ini tentu dapat menimbulkan penyakit infeksi pernafasan (Ispa).

Ketebalan kabut asap ini mengakibatkan jarak pandang hanya mencapai beberapa ratus meter saja. Untuk lalu lintas darat, jarak pandang demikian tentu belum terlalu menjadi persoalan berarti. Tetapi untuk lalu lintas diperairan Sungai Musi dan lalu lintas udara, hal ini tentunya sudah menjadi persoalan berarti. Beberapa maskapai meniadakan penerbangan malam dari dan menuju Palembang.

Kabut asap yang melanda kota Palembang ini sebenarnya merupakan dampak dari kebakaran sejumlah lahan di sekitar Palembang, baik yang di sengaja maupun yang tidak sengaja. Dalam perjalanan menuju kampus Unsri di Inderalaya beberapa hari yang lalu, saya menyaksikan dengan mata kepala sendiri lahan gambut yang terbakar. Dan parahnya hal tersebut tampaknya sengaja di biarkan. Menurut beberapa teman, api akan padam dengan sendirinya apabila semua lahan telah terbakar, atau masyarakat setempat baru akan melakukan tindakan apabila api mulai mendekati wilayah pemukiman mereka.

Kalau begini ceritanya, tampaknya cerita kabut asap ini akan jadi tradisi tahunan di kota Palembang. Sungguh menyedihkan.

Tips dari saya :

1.Usahakan jangan bepergian sore dan malam hari saat kabut asap mulai turun.
2.Gunakan masker saat akan bepergian atau ketika kabut asap sudah masuk ke dalam rumah
3.Hidupkan AC di dalam rumah jika ada.
4.Usahakan jangan membakar sampah atau membakar apapun pada sore, malam dan pagi hari.

22 September 2006

Sepenggal Cerita Pendakian

Photobucket - Video and Image Hosting
Kawah Dempo

Dan tak kala ku langkahkan kaki dipintu rimba Gunung Dempo, ku tersadar bahwa ragaku tak bersamamu. Langkah demi langkah yang ku tempuh tak satupun yang kulalui tanpa memikirkannmu. Yeah, meskipun ragaku sedang berbanjir peluh menaklukkan keangkuhan Dempo, tetapi jiwaku berkelana nun jauh disana menemanimu yang sedang gulana menantiku. Apakah kamu tahu itu ?? Aku sanksi... tetapi membayangkan bahwa kamu sedang memikirkan aku, bagiku itu sudah lebih dari cukup.

Rinai hujan membuyarkan lamunanku, memaksaku dan teman-teman untuk berhenti sejenak guna menghindari hal-hal yang tidak kami harapkan. Bivak pun berdiri dalam waktu singkat untuk melindungi tubuh kami dari serangan hujan dan hawa dingin yang merasuk tulang. Sembari mereguk segelas kopi panas, kembali ku lanjutkan petualangan imajinasiku untuk menemuimu di sana. Aku selalu ingat bahwa selama pendakian aku tidak boleh melamun, tetapi entah mengapa aku selalu berkilah di katakan melamun. Aku sedang tidak melamun !!! Jika dikatakan sedang melamun tentunya aku tidak akan mengingat langkah demi langkah yang telah kulewati bersama team ku sedari pintu rimba tadi. Bahkan aku juga bisa mengingat dengan pasti kata-kata dan gelak canda yang sedari tadi terlontar dari bibir rekan-rekan satu teamku itu. Aku memang sedang tidak melamun, hanya sekedar memikirkanmu meskipun aku melakukannya sepanjang langkahku.

Sejujurnya inilah pendakian terberat yang pernah aku rasakan diantara pendakian-pendakian ku sebelumnya. Selain punya misi khusus yang yang ku emban dalam pendakian kali ini, cuaca yang teramat sangat tidak bersahabat, terkadang gerimis disertai pekatnya kabut memaksa kami menghentikan langkah menuju puncak keangkuhan Dempo.. Hingga tiba di shelter 2, kami benar-benar tak mampu untuk meneruskan langkah. Hujan deras yang disertai angin kencang dan kabut sudah membuat kami kehilangan kemampuan navigasi. Kami sepakat bermalam di Shelter 2 sembari menunggu cuaca sedikit lebih bersahabat. Perbekalan pun mulai dibuka. Yeah... cuaca sedingin ini membuat cacing-cacing diperut kami be acapela ria. Aroma parafin yang tersulut api pun meyergap isi tenda doome tempat kami berteduh. Tak lama setelahnya terciumlah aroma ikan sardin dan mie rebus yang di lengkapi dengan bau hangat nasi pulen. Hmmm... Dan dalam sekejap pula, bertebaran piring-piring kotor disertai suara-suara kekenyangan dari rekan-rekan satu team ku. Sembari menunggu, beberapa rekan berinisiatif mencari kegiatan pengusir jenuh. Main kartu salah satunya. Sementara beberapa yang lainnya memutuskan untuk melepas kepenatan dengan menyambangi alam mimpi. Aku sendiri tidak tertarik untuk bergabung dalam keriuhan rekan-rekan yang sedang bermain maupun rekan-rekan yang mulai terlelap dalam alam bawah sadar.

Aku ingin bersamamu lagi... Meskipun itu hanyalah sekedar permainan imajinasiku. Bersamamu membuat dinginnya udara Dempo tak lagi kurasa. Setidaknya kamu menghangatkan nuansa hatiku. Sekejap mata anganku berkelana mencarimu. Menembus derasnya hujan dan pekatnya kabut Dempo. Tapi rupanya raga ini terlalu letih. Dan aku pun terbuai dalam alunan kidung gemercik hujan. Lelap.... Pukul 4 pagi itu, alam mulai bersahabat kepada kami. Hujan dan kabut tampaknya sudah lelah berkolaborasi untuk menghadang langkah kami. Meskipun hawa dingin benar-benar membangkitkan rasa malas untuk melanjutkan pendakian, tetapi kami sadar ini saat yang sangat tepat untuk bergerak. Langkah kami pun kembali beriring menyusuri jalur cadas. Jalan yang licin karena hujan semalaman tidak menyurutkan langkah kami yang terus meninggalkan jejak di atas tanahnya. Hingga akhirnya kami tiba di ketinggian 3159 meter di atas permukaan laut. Yeaaahh... Puncak pertama tlah kami lalui. Semua rasa lelah yang menyergap seakan menguap dari tubuh kami. Beberapa rekan mulai mengabadikan moment ini ke dalam kamera masing-masing. Sementara aku kembali memikirkanmu. Apa kau merasakan pikiranku yang berusaha menggapaimu sayang ??

Setelah puas mengabadikan moment di Puncak, kami pun turun menuju Lembah Dempo. Hamparan hutan kayu panjang umur menyambut kedatangan kami dengan kebisuannya. Kami pun kembali mendirikan tenda karena kami memang akan kembali bermalam dilembah. Setelahnya, kami pun bergegas menuju puncak merapi dimana Kawah Dempo berada. Melihat kawah yang berwarna hijau lumut, hatiku terasa sangat damai. Apalagi melihat rona kemerahan di ufuk timur. Hangatnya mentari pagi menghangatkan jiwaku yang beku. Seorang rekan dengan lantang melafazkan adzan. Ahhh... aku sudah setinggi ini. Berapa jauh lagi aku bisa menggapaimu ?? Bergetar bibirku memanggil namamu. Tidakkah kau melihat perjuanganku kembali ke Dempo untuk menaklukkan keangkuhan dan kebekuannya ?? Tahukah kau aku melakukan semua ini untukmu ?? Demi mewujudkan anganmu untuk mendaki Dempo bersamaku. Lihat aku sayang. Aku datang untukmu. Untuk memenuhi janji yang pernah kita buat sebelum kau pergi. Karena aku tahu kamu ada diatas sana. Turunlah dan temani aku disini. Aku ingin lebih dekat denganmu... Meskipun aku sadar sepenuhnya, kamu tetap tak akan pernah bisa kujamah....

Berhubung ramadhan tinggal menunggu hari, Goiq mo minta maaf terlebih dahulu sama teman-teman blogger semua kalo selama ini Goiq ada salah-salah kata dan perbuatan yang kurang berkenan di hati teman-teman semua. Mari kita Sambut ramadhan dengan hati yang riang dan jiwa yang bersih... Marhaban Ya Ramadhan

Ket : Foto Di ambil dari sini

19 September 2006

Shofa datang, Kabut Asap Menyerang Palembang...

Yeah sodara-sodara... Si Shofa dateng ke Palembang hari Jumat lalu. Dan celakanya lagi gara-gara kedatangan Shofa, kota Palembang mendadak terkena kabut asap. Ck.. ck..ck.. Sebagai teman yang baik hati, ramah serta tidak sombong, tanpa ditawari si Goiq langsung nyelonong maen ke hotelnya Shofa. Dengan tampang mupeng dan tidak tahu malu langsung nagih oleh-oleh sama Shofa. Gyahahahaha...

Photobucket - Video and Image Hosting
Kambang Iwak Bareng Shofa n Awie

Photobucket - Video and Image Hosting
Fany, Shofa n Goiq

Photobucket - Video and Image Hosting
Bujang Palembang Neh

Sedikit cerita nih ya, Shofa itu ternyata kaget berat waktu tahu di Palembang ada Carrefour, ada Hotel Aston, n Hotel Horison. Bener-bener kurang ajar !!! Dan dia lebih kaget lagi waktu tahu di Palembang ada Hotel yang bernama Shofa Marwah yang jadi tempat nginepnya. Gyahahaha... Yah pokoke si Shofa bener-bener kita service abis deh... bayangin aja 3 hari 2 malem ada di Palembang kita abisin buat jalan-jalan mulu. malem terakhir malahan kita pulang jam 1 pagi.. Gyahahaha... Shof, jangan jera yah dateng ke Palembang lagi... Kita-kita masih dengan senang hati menyambut kedatanganmu lagi..

Photobucket - Video and Image Hosting
Sedot teruusss

Photobucket - Video and Image Hosting
Goiq n Awie

Photobucket - Video and Image Hosting
Narsis di Jembatan Ampera

Photobucket - Video and Image Hosting
Di Airport Sebelum Pulang

Minggu sore saya mengantar Shofa ke Airport, malamnya saya kembali harus menjemput abang saya yang baru pulang dari Kuala Lumpur. Wiiiwwww.. Saya senang sekali malam itu, saya banyak dapet oleh-oleh nih. Dari abang, saya dapet jam tangan dan kaos. Dan saya juga dapet oleh-oleh dari Husein dan pacarnya Tiara... Makasih yah buat oleh-olehnya...

Photobucket - Video and Image Hosting
Oleh-Oleh Dari Kuala Lumpur

07 September 2006

Keceriaan Di malam Kamis

Akhir-akhir ini saya sedang sibuks-sibuknya, hingga blog saya ini sedikit terlantar. Karena itu daripada saya menulis tapi malah garing, lebih baik biarkan foto-foto ini yang bercerita tentang keceriaan saya dan keluarga di malam Kamis kemarin...

Photobucket - Video and Image Hosting
Niera n Oom Goiq

Photobucket - Video and Image Hosting
Buby n Lita Kucing

Photobucket - Video and Image Hosting
Goiq Paling Ganteng Dah...

Photobucket - Video and Image Hosting
To Be...Beer

26 August 2006

Telok Abang

Sebenarnya saya mo posting ini sebelum perayaan kemerdekaan Indonesia tanggal 17 Agustus yang lalu. Tapi karena saya benar-benar sibuk, dengan sangat terpaksa saya baru sempat posting sekarang. Mumpung masih bulan Agustus dan nuansa merah putih belum hilang dari peredaran. Hehehehe...

Photobucket - Video and Image Hosting
Buby di antara Lautan telok Abang

Telok Abang adalah salah satu mainan khas yang saya rasa cuma ada di wilayah Palembang. Telok Abang ini hanya muncul setahun sekali menjelang perayaan kemerdekaan bangsa kita. kalau di tanya sejak kapan mainan ini pertama kali ada. Saya tidak bisa menjawabnya. karena sejak saya berumur 4 tahun, ayah saya sudah membelikan saya dan saudara-saudara mainan ini. Bisa jadi jauh-jauh sebelum saya di lahirkan, orang-orang sudah mengenal mainan ini. Begitupun bila di tanya kenapa mainan ini hanya muncul setahun sekali, saya tidak akan sanggup menjawabnya. Karena sejak saya mengenal mainan ini, saya hanya bisa mendapatkannya di awal Agustus sampai dengan tanggal 17 Agustus saja. Setelah tanggal itu, mainan ini seperti lenyap di telan bumi.

Photobucket - Video and Image Hosting
Telok Abang

Telok Abang sebenarnya hanya berupa mainan yang terbuat dari gabus ataupun karton yang di lapisi dengan kertas warna-warni sehingga terlihat menarik. Dulu saya hanya mengenal beberapa bentuk saja, seperti pesawat terbang dan kapal laut. tetapi pada perkembangannya kini, saya melihat banyak bentuk-bentuk baru yang menarik seperti helikopter, robot, bahkan bunga. Harganya pun bervariasi mulai dari yang termurah Rp.7.000,- hingga yang termahal Rp.300.000,-. Kenapa mainan ini bernama Telok Abang ?? Lihatlah telur merah pada foto di atas. Telok Abang merupakan bahasa Palembang dari telur merah. Jadi bukannya telur si abang yang jual mainan ini loh.. Gyahahahaha... Telur yang di pasang di setiap mainannya adalah telur yang sudah di rebus yang kulitnya di beri pewarna makanan. Atau dengan kata lain, telurnya memang untuk di makan. Dan telok abang selalu di rindukan kehadirannya setiap tahun. Bukan saja oleh para anak-anak, tetapi juga oleh saya pribadi dan mungkin banyak orang dewasa lainnya yang pernah melalui masa kanak-kanak ceria bersama telok abang.

Jawaban Timpukan Dari Rina

FAVE


Colour: Dari dulu si Goiq cinta mati sama warna biru, terutama biru langit. rasanya tenaaaaang bangeeeet kalo liat warna biru. Semua temen deket yang udah hapal warna paporit goiq udah maklum kalo ada barang-barang berwarna biru yang mereka punya kudu siap-siap untuk pindah tangan. Gyahahahaha...

Food: Secara si goiq ini orang Palembang tentunya makanan paporitnya juga empek-empek. Seminggu paling ngga harus 2 kali makan empek-empek. Trus makanan paporitlainnya bistik lidah buatan bunda tercinta. uenak tenan..

Song: Semua lagi di MP4 goiq isinya lagu-lagu melow kaya I cried nya joey, rindu nya fryda, sebelah hati nya ribas...mau tau kenapa ?? soale si goiq cumapunya waktu dengerin MP4menjelang bobo. jadio butuh lagu yang bikin ngantuk.. hehehehe

Movie: Titanic... satu-satunya pilm yang bikin mata becek. Gyahahaha...

Sport: Jogging, hampir tiap minggu pagi jogging di lapangan parkir bareng ponakan, sodara atau temen. soalnya selain nyehatin badan, mata juga bisa ikutan sehat dengan pemandangan cewe cantik-cantik n perut juga ikutan sehat dengan makanan yang uenak-uenak..gyahahaha

Days of the week: Sebenernya ga punya hari favorit. hehehehe

CURRENT

Mood: sama kaya Rina..capeeeee..seminggu ini goiq kerja keras membanting tulang
Taste: nano-nano..heuheuheue
Cloth: kaos putih oblong biasa
Desktop: Bonafide Internet
Toe nail color: polosan wae
Time: 10.41 WIB
Annoyance: ketemu musuh besar diwarnet
Thought: pengen mam... *laper mode on*

FIRST

First Best Friend: Satria Wibisono... di mana kamu yah sekarang ??
First Crush: Sapa yah ??
First Movie: Film Dono Kasino Indro
First Lie: ga inget, kayanya jaman-jamannya SD deh
First Music: satu-satu aku sayang ibu.. hahahaha

LAST

Cigarette: dua bulan lalu
Drink: Fresh Tea
Car Ride: Panther Touring
Crush: hohohoho...
Phone Call: Scooby Buby
CD Played: MP3

HAVE YOU EVER...

Dated one of your best friends: ho oh banged
Broken the law: *angguk2*
Been arrested: *geleng-geleng*
Kissed someone you don't know: *malu mode on sambil angguk-angguk* salah orang sih.... :D

Korban Berikutnya: Bubu Davin

17 August 2006

Lomba Foto 17 an Blogfam

Photobucket - Video and Image Hosting

Judul Foto : Tetap semangat !!!
URL: Klik Disini
Lokasi : Perumahan Meteor Indah Palembang
Tanggal Pengambilan : 17 Agustus 2006

Foto ini di ambil saat perlombaan bakiak di Perumahan Meteor Indah Palembang. Tiga remaja putri ini tetap bersemangat untuk melanjutkan lomba meskipun mereka terjatuh yang mengakibatkan mereka tertinggal dari yang lainnya. Semangat luar biasa yang pada akhirnya membuahkan gelar juara ke tiga bagi mereka.

Photobucket - Video and Image Hosting

Judul Foto : Tahan Banting
URL: Klik Disini
Lokasi : Talang Kelapa Palembang
Tanggal Pengambilan : Agustus 2006

Foto ini di ambil saat tengah berlangsungnya Pendidikan dan Latihan Dasar (Diklatsar) Angkatan XV Gerakan Siswa Pencinta Alam Ganesha SMA Negeri 3 Palembang. Kegiatan ini bermaksud untuk menciptakan generasi muda yang kuat dan tahan banting untuk melakukan kegiatan di alam bebas. Kegiatan yang sungguh sangat bermanfaat bagi remaja-remaja sekarang ini yang cendrung lebih suka dengan kegiatan yang berbau hura-hura.

03 August 2006

Status

Postingan kali ini masih berhubungan dengan postingan sebelumnya. Masih ada kaitannya dengan kemarahan saya terhadap perempuan pencari status itu. Bicara soal status sosial, sebenarnya saya sama sekali tidak suka membicarakan soal yang satu ini. Karena sejak kecil kami 4 bersaudara di didik dengan keras untuk tidak bangga dan membangga-banggkan status sosial ekonomi keluarga saya yang memang cukup di atas rata-rata.

Hingga beberapa hari yang lalu seorang perempuan dengan seenak udelnya bilang kalau statusnya di atas saya ?? Kami 4 bersaudara saja tidak pernah menganggap diri kami di atas yang lainnya kok. Lah tiba-tiba ada orang luar yang bahkan belum punya status sebegai istri sah abang saya bisa bilang dia statusnya ada di atas saya yang notabene juga ada di atas adik-adik saya. Halaaaahh. Kemarahan itu kemudian saya bagi dengan adik-adik saya yang berada di Jakarta. Mereka semua juga geram dengan apa yang saya ceritakan. Bahkan adik perempuan saya bertekad untuk memberi salam perkenalan dengan perempuan itu. Jadilah adik saya mengirimkan sebuah pesan singkat tanpa identitas yang jelas. Dan sebuah sms perkenalan itu berbuah hasil yang sangat mengejutkan.

Jelas status aku lebih tinggi dari kamu,kalo aku ngga lebih segala-gala dari PKI (pendek,kecil, item), ga mungkin dyan tergila-gila dan cinta mati sama aku. Sekedar informasi, sodara kamu itu deket sama aku dan kasih tau keluarga kamu pelacur !!!

Whaaaaaaaaat ?? Dyan ?? Abang saya namanya kan bukan Dyan ?? Hah... tertangkap basah kamu perempuan pencari status. Rupanya kamu memang perempuan gatal yang mencari status di mana-mana dengan banyak lelaki. Kenapa juga isi sms nya harus selalu pake embel-embel statusnya yang lebih tinggi dari orang lain ?? Dan kata-kata nya itu sama sekali tidak mencerminkan seorang sarjana S1 lulusan universitas islam terkenal di kota palembang.

Saya juga mohon maaf apabila kata-kata saya pada postingan ini dan sebelumnya terkesan sangat kasar. Saya memang sangat marah. Tapi kemarahan itu terpicu oleh rasa saying saya pada abang saya juga keluarga besar saya. Saya tidak pernah melarang abang saya untuk jatuh cinta pada wanita pun. Tapi tidak dengan perempuan pencari status itu !!!

31 July 2006

Saya Benci Kamu !!!

Saya memang tidak suka sama kamu sejak pertama kali saya kenal dengan kamu. Kamu pacar kakak saya membuat saya tidak simpatik pada pertemuan pertama. Di tambah lagi pada perjalanannya kamu selalu mengganggu keponakan saya Scooby yang notabene pacarnya sepupu kamu sendiri untuk menyelidiki abang saya, atau menyuruh Scooby ke rumah pacarnya untuk kamu interogasi. Saya sangat tidak suka itu !!! Tapi saya diamkan saja. Saya tidak perduli apa yang sudah kamu lakukan dengan abang saya. Kamu dan abang saya sama-sama sudah dewasa. Tapi saya perduli kalau kamu mengganggu keponakan saya atau berniat merusak ketentraman di rumah saya. Kamu harus berhadapan dengan saya. Dan saya tidak takut di bilang banci karena harus ribut dengan perempuan !!!

Dan tadi malam saya mengirimkan kamu sebuah sms. Sebuah sms panjang yang sangat pedas yang berisi kemarahan saya. Kamu balas sms saya dengan kemarahan juga. Yang justru jawaban sms kamu itu telah membuka kedokmu sendiri.

Saya ini adalah pacar kakak kamu, dan berarti status saya di atas kamu. kakak kamu harus tahu kalo adeknya marahin aku !!!

Status ?? Yah... kini saya mengerti sudah. Status sebagai pacar abang saya yang notabene seorang karyawan bank dan anak orang berada di Palembang yang kamu incar selama ini. Baru jadi pacar saja kamu sudah berani bilang status kamu ada di atas saya. bagaimana kalau sudah jadi istri nanti ?? jangan-jangan kamu bakal jadikan bunda saya sebagai pembantu di rumah kamu. Maaf saya harus bilang dengan tegas. saya benci kamu !!! Saya tidak akan pernah merestui hubungan kamu dengan abang saya !! Karena kamu adalah perempuan pencari status !!!

Dan tadi malam dengan tegas saya katakan pada abang saya. Saya haramkan kaki perempuan itu untuk menginjak rumah kami !!! Dan saya larang dengan keras perempuan itu untuk bertemu ayah dan ibu saya. Serta jangan pernah meminta restu saya jika dia ingin menikahinya. Karena saya benci dia !!

24 July 2006

Jogging Koja

Photobucket - Video and Image Hosting
Mba Niera, Ade Indah n Oom Goiq

Beberapa hari yang lalu di suatu sore saat sedang berada di rumah ponakan saya, kami terlibat sebuah percakapan.

Ade Indah : Oooooooomm...
Oom Goiq : Gyaaaaaaaaaaaaa *kaget*
Ade Indah : *tunjuk-tunjuk perut* Berapa bulan om ??
Oom Goiq : Huaaaaaaaaaaa... *langsung ngencengin perut*
Ade Indah : Gyahahahaha *ngakak dengan sukses*
Oom Goiq : *ga terima n bales tunjuk perut Ade Indah*
Ade Indah : Huaaaaaaaa...
Oom Goiq : Nda, Minggu jogging nyok
Ade Indah : Ayoooooo... Ade udah lama ga jogging
Oom Goiq : Yaude, Minggu yah.

Kemudian datang makhluk tak di undang

Mba Niera : Ooooommm Niera ikutan Jogging yaaah..
Oom Goiq : Emang apa yang mo di kecilin Nier ??
Mba Niera : Bukan ngecilin, tapi gedein. Gyahahaha
Oom Goiq : Gyahahahaha *ikutan ngakak*

Photobucket - Video and Image Hosting
Ade Indah Semangat 45

Photobucket - Video and Image Hosting
Ga jelas

Dan percakapan beberapa hari yang lalu itu benar-benar kami wujudkan Minggu kemarin. Pukul 05.45 pagi, saya sudah nongkrongin rumah mereka buat ngejemput dua ponakan saya yang cantik-cantik itu buat jogging di GOR Bumi Sriwijaya. Sesampainya di sana kami pemanasan sebentar dan ikutan Senam Jantung Sehat. Masih sempet pake acara poto-poto segala pula. Hehehehe. Kelar senam kami jogging beberapa puteran sembari ngeceng. Gyahahaha.. Ngga oom ngga ponakan sama aja.

Photobucket - Video and Image Hosting
Gaya Koja

Photobucket - Video and Image Hosting
Keluarga Narsis

Senam udah, jogging udah, keringetan udah, ngeceng udah. Hmmm.. apalagi yah ?? Mestinya sih tinggal balik n sarapan di rumah. Tapi ga tau kenapa kita bertiga males banget langsung pulang. Kita pun memutuskan untuk ke Danau Jakabaring. Maka meluncurlah mobil yang saya kemudikan ke Danau Jakabaring. Ngapain di sana ?? Yah poto-poto lah.. Gyahahaha. Keluarga narsis gitu loh. Ternyata di danau lumayan rame, mulai dari yang pacaran pagi-pagi, yang jogging, ada yang belajar mobil, tapi anehnya ga ada yang heboh poto-poto kaya kami bertiga. Sungguh Minggu pagi yang menyenangkan bersama ponakan yang cantik-cantik.

Pesen dari Ade Indah :

Photobucket - Video and Image Hosting

Kemaren Ade Indah minta tolong kirim salam buat temen-temen blogger semua. Katanya salam kenal buat temen-temen ngeblognya Oom Goiq. Ade Indah udah baca beberapa blog temen-temen. Mudah-mudahan di lain kesempatan Ade Indah bisa punya blog sendiri.

19 July 2006

Mudik

Photobucket - Video and Image Hosting
Scooby Ngegaya di Tengah jalan

Photobucket - Video and Image Hosting
Niera, Indah n Oom Goiq

Hari Minggu kemarin, saya di ajak keponakan-keponakan saya Scooby, Indah dan Niera bersama sang mama mudik ke kampung halaman ayah mereka sekaligus ziarah di makam sang ayah. Jarak dari Palembang ke Desa Beringin lebih kurang memakan waktu 4 jam. Pukul 6.30 pagi kami sudah siap dengan segala macam perbekalan yang sekiranya akan berguna selama perjalanan. Setumpuk kaset, MP4 player, cemilan-cemilan kecil, air minum, pakaian ganti dan sebagainya. Ini adalah kali pertama saya di ajak berkunjung ke kampung kelahiran ayah mereka sekaligus tempat peristirahatan terakhir beliau. Pagi itu saya di plot menjadi navigator sekaligus supir cadangan bila Scooby lelah. Perjalanan 4 jam itu sangat menyenangkan. Tawa cekikikan, curhat-curhatan, sampe ngegosip jadi menu utama yang menyegarkan. Meskipun malamnya saya dan Scooby sempat kelayapan sampe jam 1 pagi, tetapi rupanya Scooby tetap fit mengemudi. Sesekali saya menyuapkan makanan dan memberinya air minum jika dia haus. Pukul 10.30 kami berhenti di pinggir jalan untuk makan siang. Sebenarnya masih terlalu pagi untuk makan siang. Perut saya pun sebenarnya belum terlalu lapar. Tetapi karena ini sudah menjadi kebiasaan Scooby dan adik-adiknya, maka saya pun ikut-ikutan makan. Rupanya suasana kebersamaan ini justru membangkitkan rasa lapar saya. Melihat Scooby dan adik-adiknya begitu lahap menyantap nasi bungkus, saya pun jadi tergoda. Yang tadinya tidak terlalu lapar malah jadi lapar beneran. Kelar makan, kami masih sempat poto-poto sejenak. Hahahaha... dasar keluarga narsis.

Photobucket - Video and Image Hosting
Dede Indah n Oom Goiq

Kami tiba di Desa Beringin kira-kira pukul 11.15. Pugok (kakek) dan Ninek (nenek) langsung menyambut kedatangan cucu-cucunya tersayang itu. Ninek bahkan sempat menangis terisak. Hmmm.. Sungguh mengharukan. Suasana di Desa Beringin sebenarnya tidak terlalu berbeda dengan desa-desa lainnya di wilayah Sumatera Selatan. Saya juga tidak terlalu merasa asing berada di sini. Bahkan suasananya nyaris mirip dengan suasana di desa kelahiran ayah saya. Rumah panggung di mana-mana, ada bale-bale di depan rumah, kandang ayam dan kandang kambing di samping rumah. Saya dan Scooby memutuskan untuk tidur sejenak di kamar Pugok. Tetapi rupanya hanya Scooby yang berhasil memejamkan mata, sedangkan saya akhirnya memilih berfoto-foto bersama Indah dan Niera mulai dari kamar Pugok sampai ke depan rumah. Pukul 12.30 kami di ajak Pugok dan Ninek makan siang bersama. Kami semua tercengang... Makan lagi ??? Scooby dan Niera dengan tegas menolak karena benar-benar kenyang. Sementara saya dan Indah meskipun sebenarnya juga sudah kenyang tapi tetap memaksakan diri untuk makan lagi karena tidak enak hati pada Ninek yang sudah memasak untuk kami. Tambah gembul deh ini perut.

Photobucket - Video and Image Hosting
Adegan Ranjang

Pukul 14.00 kami ziarah ke makam ayah Scooby. Pugok menangis sesenggukan di makam anaknya. Kami semua mengerti betapa pedihnya hati Pugok. Beberapa bulan setelah ayah Scooby meninggal, Pugok kembali di hadapkan pada kenyataan untuk kehilangan seorang anaknya lagi kembali ke pangkuan Ilahi. Menurut pengakuan Pugok, ini pertama kalinya beliau ziarah di pusara kedua anaknya lagi. Selesai ziarah, kami semuya mandi di sumur. Kata Scooby setiap kali pulang kampung, hal yang paling dia rindukan adalah mandi di sumur karena airnya segar sekali. Saya mandi berdua Scooby. Mau tau cara mandinya ?? Kita hanya memakai kain tipis yang biasa di sebut basahan, tanpa celana dalam dan mandi di tempat terbuka di belakang rumah. Alamaaakk... Saya benar-benar malu. Secara kita mandi dan orang lain bebas berlalu lalang dengan seenak udelnya. Ini pertama kalinya saya mandi dengan cara seperti ini. Memang sih airnya segar sekali, tapi rasa malu itu juga lumayan segar. Hahahaha.

Photobucket - Video and Image Hosting
Dalam Perjalanan Pulang

Kelar mandi rupanya ada yang ingin di bahas Mama nya Scooby dengan Pugok dan Ninek, kami pun memutuskan mengurung diri di kamar Pugok. Poto-poto lagi, perang kentut, tebak-tebakan jayus dan sebagainya yang bisa bikin hepi. Kami bersiap-siap pulang ke Palembang pukul 16.00. dalam perjalanan pulang kami sempat mampir di Prabumulih untuk makan bakso, lalu beli oleh-oleh di Indralaya. Dan kami tiba di rumah pukul 19.30. Makasih banyak untuk hari Minggu yang menyengkan itu yah Scoob.

10 July 2006

Titip Cium Buat Dito

Iq, lo jadi kan ke jakarta akhir bulan ini ? Pokoknya gw udah siapin party deh buat nyambut kedatangan lo. Trus lo juga kudu nginep di rumah kaya biasanya. Nyokap gw dah kangen berat sama anak hilangnya yang satu ini. Hehehehe.. jakarta menantimu bro...
Sepenggal percakapan di pagi buta antara Goiq n Dito pertengahan bulan Mei 2006

Dit, sori buanget gw ga jadi ikut party. Gw keujanan tadi siang. Sekarang rada ngga enak body. Sory banget yaw.Salam aja buat anak-anak. Tapi gw tau acaranya ga bakalan rame tanpa gw. Hohohoho. Besaok jadi reunian di UI yah say. Trus gw langsung nginep di rumah lo. Bilangin mama siapin makanan yang enak-enak untuk menyambut kembalinya si anak hilang.
Terkirim :
Dee-To
05/06/2006
20.15


Pagi ini gw lagi di kamar Dito. Semalem numpang nginep (lagi) disini. Terakhir nginep di kamar ini dua hari sebelum gw pindah ke Palembang. Ngga ada yang berubah di rumah ini termasuk para penghuninya. Dito... Halaaah, setan ganteng itu masih bertanduk seperti biasanya. Mama n Papa juga masih suka becanda n masih hobi obral ciuman di mana-mana. Hehehehe... Mbak Cindy dan ade Sasha juga masih se bawel dulu. Semalem mama masak ayam bakar madu kesukaan gw. katanya sih spesial buat menyambut kembalinya si anak hilang. Hahahaha... mama bisa aja. Jam 2 pagi gw kebangundari mimpi indah. Trus ngeliat Dito yang lagi buras-burasnya molor. Dasar kebo... Ga tau kenapa tiba-tiba gw cium kening n kepalanya. Tapi anehnya saat itu gw ngerasa sedih. Tapi sedih kenapa ?? Ga ada alesan. Huh...
Catatan harian Goiq, 07 Juni 2006

Iq, pokoknya gw janji bulan Agustus ntar bakalan ngajakin anak-anak ke Palembang. Sejauh ini sih Raffi n Bim-Bim udah oke. Tapi ga tau deh kesananya. Yang jelas kalo mereka ntar ga jadi, gw tetep dengan rencana semula. Gw pengen banget ngeliat kota Palembang yang sukses bikin lo berpaling dari gw, bokap, nyokap, Otong, dan semua kegilaan-kegilaan kita !!!
Percakapan via telpon Goiq n Dito awal Juli 2006

Iq, dari tadi gw telponin lo kaga di angkat-angkat. Ada berita duka cita sekali. Lo yang tabah yah Iq. Dito udah meninggalkan kita semua jam 1 siang tadi karena kecelakaan motor. Besok jam 11 siang di makamkan. Kalo lo mo ke Jkt, kasih kabar biar gw jemput di airport.Gw udah di rumahnya Dito. Lo doain Dito yah.
Pengirim :
Raffi
Dikirim :
8 Juli 2006
15:25:22


Raf,gw ga bisa berangkat ke Jkt.Gw ga dapet tiket secara ini lagi musim liburan.Tapi gw mo titip satu hal sama lo Raf. Tolong ciumin kening dan kepala Dito yang terakhir kalinya buat gw. karena gw tahu setelah ini gw ga akan pernah bisa melakukannya lagi.Gw mohon Raff... Tolong lakuin ini buat gw *menangis terisak*
Sepenggal percakapan Goiq dan Raffi, 8 Juli 2006

Ma, ini Aiq. Maafin Aiq, ga bisa datang untuk mendampingi mama, papa, mba Cindy n Ade Sasha melepas kepergian Dito ke peristirahatan terakhirnya. Tapi Aiq janji ma, walaupun Dito sudah ngga ada lagi. Aiq ga akan pernah berubah sama mama dan papa. Aiq akan tetap jadi anak mama dan papa, itupun jika mama dan papa ngga keberatan.
Sepenggal percakapan antara Goiq n Mama, 8 Juli 2006

To, kepergianmu yang begitu tiba-tiba sangat mengejutkan semua orang. Membuatku tak kuasa menahan tangis. Aku ihlas To... Karena aku tahu cepat atau lambat kita semua akan kembali. Semua kenangan-kenangan gila kita akan selalu tersimpan dilubuk hatiku yang terdalam. Selamat jalan setan ganteng. Selamat jalan Ardito Syahputra. Doa ku mengiringi perjalananmu...
Dalam sebuah doa, 8 Juli 2006

30 June 2006

Where's My Scooby Snack ???

Photobucket - Video and Image Hosting
30 April 2006 = Malu-malu

Photobucket - Video and Image Hosting
30 Juni 2006 = Malu-maluin

Hari ini tepat tanggal 30 Juni. Hmmm... sebenernya tidak ada yang special hari ini. Tidak ada teman yang berulang tahun, tidak ada kerabat yang menikah, tidak ada berita suka cita maupun berita duka cita. Semua datar-datar saja. Sampai akhirnya ketika saya membuka koleksi foto-foto di computer saya yang akan saya edit di Photoshop, saya melihat foto pertama saya dengan Gonsu keponakan saya di acara pernikahan sepupu saya Kak Apan. Dan saya teringat sesuatu, ternyata hari ini tepat 2 bulan perkenalan kami. Oom dan keponakan yang baru di pertemukan takdir setelah 26 tahun. Gyahahaha...

Jadi ingat semua komitmen yang kami lontarkan bersama saat perkenalan pertama itu. Kami berdua yang merasa malu karena baru mengenal pada hari itu memutuskan untuk lebih mendekatkan diri satu sama lain. Saling mengenalkan pada sodara-sodara yang lain agar hubungan persaudaraan dalam keluarga besar kami tidak terputus karena generasi mudanya yang tidak saling kenal satu sama lain. Dan dalam dua bulan ini, sudah terlalu banyak yang terjadi di antara kami. Komitmen saling mengenalkan pada sodara-sodara yang lain itu rasanya sudah terwujud dalam hitungan hari saja. Selebihnya, saya menjadi bagian dalam keluarganya dan dia pun menjadi bagian dalam keluarga saya. Rasanya tidak percaya kalau kami baru 2 bulan saling mengenal. Kami sudah seperti dua orang yang sudah saling kenal sejak kecil. Jalan bareng, dugem bareng, curhat bareng, nonton bola bareng, bobo bareng, poto-poto bareng (yang ini asli bakat narsis turunan keluarga besar kami ), bahkan berantem bareng pun sudah pernah.

Dia pun sudah tidak memanggil saya Oom lagi seperti pada awalnya. Sewaktu rambutnya botak kemaren itu saya sempat memanggilnya Gonsuke. Tapi sejak rambutnya mulai panjang kembali dan tidak lagi mirip dengan Gonsuke, kami pun saling memanggil Scooby satu sama lain. Adik-adiknya pun ikut memanggil saya Oom Scoob. Persaudaraan kita memang indah yang Scoob. Banyak rencana-rencana ke depan yang sudah kita susun bersama. Mudah-mudahan semua bisa kita wujudkan seperti kita meuwujudkan komitmen kita di awal perkenalan. 30 April 2006 memang sudah berlalu Scoob, tetapi persaudaraan kita tidak akan pernah berlalu. Where's my Scooby snack ???

Catatan : Hidup ini selalu silih berganti. Sedih dan tawa selalu bergantian datang menyapa. Saat menangis kemarin, saya lupa bahwa ternyata dua bulan ini tidak seburuk yang saya bayangkan. Masih ada kebahagiaan yang nyaris saya tolak keberadaannya. Yah... kebahagiaan dalam kehangatan keluarga besar saya. Makasih banget yah Scoob atas nasehatmu tadi malem...