31 August 2007

Review Film : Cintapuccino

Bener banget, saya emang lagi ngomongin film Cintapuccino yang baru tayang kemaren di bioskop. Film ini di angkat dari teenlit ( bener ga sih ini teenlit ?? ) berjudul sama karya Icha Rahmanti. Pertama saya baca bukunya saya bener-bener kaget. Saya suka isi buku ini secara keseluruhan, karena ceritanya yang terkesan apa adanya, ngga maksa, dan memang menggambarkan keseharian anak-anak muda sekarang. Bahkan saya pernah bertanya pada beberapa teman yang sudah membaca buku ini dan kami semua sepakat kalau obsesi pada seseorang pernah kami rasakan meskipun kadarnya tidak sedahsyat yang di alami Rahmi, tokoh sentral dalam cerita ini. Kalau sudah terobsesi sama seseorang,apalagi sih yang kita lakukan kalau bukan mencari tahu segala sesuatu tentang dia yang jadi obsesi kita itu. Mulai dari hoby nya, makanan kesukaan dia, atau lagu yang lagi dia suka. Semakin kita tahu hal-hal yang orang lain ngga tahu, ada rasa puas di dalam dada ini. Gyahahaha... Tapi itulah obsesi pada seseorang, meskipun bukan hal yang positif, tapi saya rasa banyak orang yang pernah mengalaminya. Termasuk saya...

Karena saya suka buku Cintapuccino, makanya saya bela-belain mantengin kabar film nya dari jauh-jauh hari. Penasaran banget pengen tahu apa filmnya sama bagusnya seperti bukunya. Tapi sayangnya ternyata saya cukup kecewa dengan filmnya... Ini hasil review saya :

Rahmi ( Sissy Priscilia )

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Image Rahmi sebenernya udah cukup ngena sama Sissy. Tapi sayang banget, inti cerita dalam buku ini kan obsesi Rahmi sama tokoh Nimo selama belasan tahun. Nah obsesi ini yang ga keliatan dalam film ini. Trus ngga ada perubahan yang signifikan antara tokoh Rahmi jaman SMA dengan Rahmi setelah lulus kuliah beberapa tahun kemudian.

Nimo ( Miller )

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Saya ngomong gini bukan karena sentimen atas kasus pemukulan wasit Indonesia sama polisi diraja Malaysia loh. Tapi menurut saya, karakter Nimo yang di perankan Miller bener-bener ngga kena. saya juga cukup terganggu dengan aksen nya Miller di film ini. Memang sih bukan salah Miller nya secara dia emang orang Malaysia. Tapi secara keseluruhan Nimo yang kalem, dingin, cuek, dan angkuh ngga keluar di diri Miller. Oh ya satu hal lagi, kok Miller di film jadi rada-rada mirip Roger Danuarta yak ???

Raka ( Aditya Herpavi )

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Dunia Adit dengan raka sebenernya udah mendekati. Raka yang seorang reporter TV dan Adit yang presenter sebenernya udah satu dunia. Tapi penampilan Adit di film Cintapuccino menurut saya masih rada jaim. Trus di ujung cerita Raka ngelepas Rahmi, menurut saya terlalu cengeng.

Alin ( Nadya Saphira )

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Kalau saya ngga salah informasi nadya saphira tadinya di plot untuk jadi Rahmi dalam film ini. Tapi ngga tau kenapa berubah ke Sissy. Tapi Nadya disini udah cukup oke meranin Alin.

Secara keseluruhan saya cukup kuciwa dengan film ini. Ngga seperti yang saya harapkan. Padahal nama besar Rudy Soedjarwo saya pikir bakal bikin film ini punya nilai lebih. Banyak yang ngga sesuai dengan buku, trus adegan-adegan pertemuan Rahmi dengan Raka di kalimantan juga tidak ada. Padahal mestinya cerita itu jangan di hilangkan karena itu merupakan hal yang penting. Penting karena ada kata-kata raka danang Sudiro seorang pahlawan. Pahlawan yang menyembuhkan obsesi rahmi terhadap Nimo. Trus jalan cerita juga terkesan datar dan hampir tidak ada konflik di dalamnya. Hmmm sejauh ini, cuma itu yang bisa saya kritik. Tapi terlepas dari kritikan saya ini, tetap saja masih banyak hal-hal yang saya rasa sudah nikmat untuk di tonton. Memang mengkritik lebih mudah dibandingkan menggarap film ini. Saya pun kalau di suruh ikut menggarap film ini belum tentu bisa bikin hasil yang sempurna. tapi dengan adanya kritik, orang jadi tidak mudah berpuas diri dan sadar kalau manusia itu penuh dengan kekurangan....

28 August 2007

Goiq Dan Nandang

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Hari ini saya mau cerita tentang salah seorang sahabat karib saya Nandang Kurnain. Nandang ini temen kuliah saya di Akademi Pimpinan Perusahaan. Kita satu angkatan dan juga satu jurusan, bedanya dia anak malem sedangkan saya anak pagi. Nandang itu cute. Ngga heran cewe-cewe pagi pada milih dia dalam pemilu mahasiswa untuk jadi ketua senat jurusan kami. Padahal sodara-sodara, jumlah anak pagi berbanding anak sore itu ga sampe setengahnya. Diatas kertas mestinya calon ketua senat pagi bisa menang telak dalam Pemilu itu. Sayangnya anak pagi ngga cukup pinter majuin calon berwajah cute seperti calon anak sore. Singkat cerita Nandang terpilih menjadi ketua senat dan mulai menyusun kabinetnya. Dan saya termasuk yang memprotes keras susunan kabinet itu, karena hampir semua posisi inti di pegang anak sore. Protes saya rupanya sampe juga di telinga Nandang. Ngga tau gimana ceritanya tiba-tiba Nandang dan Adi dateng ke kosan saya untuk membicarakan masalah ini. Ngga ada ngotot-ngototan apalagi adu argumen. Pertemuan sore itu santai dan sangat bersahabat.

Dari situlah persahabatan saya dan Nandang dimulai. Nandang yang merasa tidak punya basic dalam organisasi apalagi tiba-tiba harus memimpin organisasi seperti senat mahasiswa merasa perlu untuk mendekatkan diri dengan teman-temannya. Diapun memutuskan untuk ngekos di tempat yang sama seperti saya. Cerita-cerita kehidupan pun bergulir. Mulai dari curhat soal pacar, curhat siapa gebetan, curhat masalah keluarga sampe aktifitas keseharian di kampus maupun di kosan. Kegiatan rutin sehari-hari ala anak kos seperti nyuci, beli makanan di warteg atau kadang merencanakan untuk masak bareng anak kos lainnya, pinjem meminjem baju dan juga merencanakan kejahatan-kejahatan kecil seringkali kami lakukan bareng. Kami sudah seperti saudara ketemu gede. Apalagi waktu jurusan kami akan melakukan kuliah lapangan di Solo, saya dan Nandang dari jauh-jauh hari sudah bolak-balik Solo untuk survey lokasi mulai dari penginapan, tempat kuliah lapangan berlangsung, sampe ngecengin cewe-cewe Solo yang ayu. Trus mampir ke Jogja sampe akhirnya kita terpisah dan terpaksa pulang ke Jakarta masing-masing. Padahal itu kali pertama saya datang ke Jogja. Maklum lah jaman itu handphone masih merupakan barang mahal untuk mahasiswa kos-kosan seperti kami.

Sampai suatu ketika kami berdua memutuskan kabur dari kos-kosan bareng tanpa membayar uang kos bulan itu. Hahahaha... Itu kami lakukan karena kesal dengan penjaga kos yang sok ngatur-ngatur ini dan itu. Sumpah itu kenakalan remaja paling parah yang pernah saya buat. Walaupun sudah ngga ngekos bareng, tapi kadang Nandang masih suka maen dan nginep di tempat kos saya. Maklum lah sodara ketemu gede. Sampe akhirnya kami lulus bareng dan mulai menjalankan kehidupan masing-masing. Tapi tetep, kumpul-kumpul bareng masih sering di jabanin. Apalagi kalo Nandang abis ngapelin cewe nya di Depok, kadang masih suka nginep di rumah kontrakan saya. Trus ketika tahun 2003 saya memutuskan pulang kampung ke Palembang, komunikasi di antara kami masih terjalin dengan baik meskipun tidak sesering dulu. Semua kabar-kabar mengenai Nandang selalu saya terima darinya langsung melalui sms. Tak jarang dia menelpon langsung cuma untuk bilang kapan ke Jakarta ? Sayangnya saya tidak sempat menghadiri pernikahannya dengan Ipit sang pacar yang juga teman satu kampus dulu karena saat itu ada keperluan yang tidak bisa saya tinggal.

Akhir tahun 2006 sebelum saya bekerja di Sriwijaya FM, saya berlibur ke jakarta dan tidak lupa kumpul-kumpul bareng dengan teman-teman kuliah termasuklah Nandang. Sayang dia tidak membawa serta Ipit istrinya yang katanya lagi hamil muda. Duuuhh calon ayah... Nandang di akhir tahun lalu masih sama persis seperti Nandang yang saya kenal dulu. Masih suka nyablak, ketawanya masih khas, cara berpakaiannya juga ga berubah. Cuma memang pembawaannya agak sedikit lebih dewasa. Ya iyaaaa laaah calon bapak orang geto loohhh... Pertemuan terakhir saya dengan Nandang itu berakhir dengan keceriaan dan canda tawa kami. Dan kesan itulah yang sepertinya ingin Nandang tinggalkan untuk saya. Karena dimana ada Nandang disana ada ceria...

"Ndang, lo tau ga ? Pas tadi pagi Bagus telpon gw untuk nyampein kabar kepergian lo itu. Gw bener-bener ga tau mesti ngapain. Gw inget anak lo yang baru berumur sebulan setengah itu. Gw ga bisa nangis meskipun rasanya air mata ini ingin tumpah.Tapi gw inget, lo paling benci dengan air mata. Lo ga suka temen-temen lo berjiwa lembek. Dan mulut gw pun cuma bisa melafazkan Innalillahi wa inna ilaihi rojiun ... Selamat jalan sahabatku Nandang Kurnain. Semoga amal ibadahmu semasa hidup di terima disisi Allah SWT. Amien .... "