11 November 2012

Liburan Murah Meriah Ke Bali

Bulan Juni lalu saya mendapat sebuah email harga tiket promosi Air Asia ke beberapa tujuan. Saya mencoba melihat harga tiket ke Bali untuk penerbangan bulan November. Dan ternyata harganya cukup murah. Hanya Rp.190.000 sekali jalan. Pulang pergi tentunya hanya menghabiskan Rp.380.000,- . Harga tiket standar sejumlah maskapai sekali jalanpun belum tentu bisa dapat semurah itu. Saya jadi dilema apakah akan membeli atau tidak tiket tersebut. Sebagai pekerja dunia hiburan, semua tanggal punya kemungkinan untuk jadi lampu merah mendapatkan cuti. Tapi setelah saya pikir ulang, lebih baik saya beli saja. Masalah nanti terpakai atau tidak biarlah jadi urusan belakang saja. Maka sayapun membeli tiket tersebut.

Beberapa minggu setelah membeli tiket pesawat, saya iseng membuka website Livingsocial. Ternyata disana ada beberapa promo paket liburan di Bali. Mulai dari promo hotel, sewa mobil, sampai promo wisata seru di Bali. Mengingat bahwa saya akan berlibur memasuki musim penghujan, sepertinya yang paling masuk akal untuk saya beli saat itu adalah paket sewa mobil. Maka saya pun membeli paket tersebut seharga Rp.199.000,-

Niat awal sih mau menginap di Tune Hotel Kuta, malah nyaris saja memesan kamar disana via website. Tapi dasar belum jodoh, tiba-tiba sepupu saya menawarkan voucher menginap di Q Hotel Kuta. Sama-sama hotel budget sih, tapi sepertinya ini lebih menarik karena tidak perlu menambah biaya untuk AC, ditambah lagi TV tersedia didalam kamar plus masih dapet sarapan pagi. Sepupu saya hanya menitip review hotel di blog saya ini.. Bungkuuuuss...

Jadi elemen-elemen penting dalam liburan saya sebenarnya sudah siap. Tapi entah kenapa beberapa minggu menjelang keberangkatan, saya justru malah ogah-ogahan untuk berangkat mengingat pekerjaan yang sedang banyak-banyaknya menjelang launching film terbaru kantor saya. Diperparah lagi, saya lupa mengajukan cuti mengingat tanggal keberangkatan saya yang memakai 2 hari kerja. Eeeh, ada bonus pula saya tiba-tiba sakit dan harus dirawat di rumah sakit karena gejala tipes. Lengkap dong alasan saya semakin males-malesan untuk berangkat. Jadi saya sudah memantapkan diri, kalau cuti saya tidak dikabulkan maka saya akan ikhlaskan tiket pesawat. Pastinya saya akan menjual voucher sewa mobil dan voucher hotelnya. H-3 sebelum berangkat dan masih dalam kondisi belum sehat, bos saya bilang kalau cuti saya disetujui dan jangan lupa oleh-olehnya... Tiba-tiba saya amnesia kalau sedang sakit...